Banjir dan Longsor, Jalur Provinsi Sumbar-Riau Putus Total

Banjir dan Longsor, Jalur Provinsi Sumbar-Riau Putus Total
Bagikan:




LIMAPULUHKOTA, RedaksiSumbar.com – Guyuran hujan dengan intensitas yang cukup tinggi selama beberapa hari mengakibatkan Sungai Batang Maek kembali meluap, akibatnya jalan yang menghubungkan Provinsi Sumbar dengan Riau di wilayah Kabupaten Limapuluh Kota, kembali lumpuh total, Jumat (3/3/2017).

Tidak hanya berimbas ke jalan raya, ratusan rumah warga yang berada di Jorong Sopang, Kenagarian Pangkalan, Kecamatan Pangkalan Koto Baru dan beberapa kantor Instansi pemerintah dan swasta kembali terendam banjir.

Informasi dari seorang pengguna jalan raya bernama Hadi (30) yang hendak menuju propinsi Riau menuturkan, saat ini jalur Sumbar – Riau tidak dapat di lewati karena akses jalan tertutup air.

“Memang tidak bisa dilewati, karena debit air di jalan raya sangat tinggi dan hujan pun masih cukup deras.” ungkap Hadi.

Warga setempat melalui media sosial, juga ikut meng-up-load situasi yang terjadi di Pangkalan. Kantor Polsek Pangkalan yang berada di pinggir jalan raya juga terendam sebatas dada orang dewasa, begitu juga dengan tempat ibadah serta kantor pemerintahaan lainnya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Limapuluh Kota Nasriyanto mengatakan, saat ini pihaknya sedang melakukan upaya evakuasi terhadap warga yang terdampak banjir. Selain banjir, ada tiga titik longsor di daerah Koto Alam yang membuat jalur Sumbar-Riau putus dan tidak bisa dilewati kendaraan apapun, terangnya.

“Akibat peristiwa ini, jalan yang menghubungkan Sumbar – Riau lumpuh total. Pantauan kami, ratusan kendaraan baik yang datang dari Riau ataupun sebaliknya terpaksa berhenti dan tidak bisa melanjutkan perjalanan mereka. Upaya evakuasi tetap kita lakukan, saat ini kami juga mengirimkan perahu karet untuk mengevakuasi warga.” jelasnya.

Nasriyanto menambahkan beberapa kawasan yang terdampak banjir akibat peristiwa ini antara lain, Nagari Taram, Sarilamak, Pangkalan, Mungka, Gunung Malintang.

“Kita berupaya melakukan proses evakuasi dan pendataan terhadap warga, hingga kini kami belum mendapatkan laporan korban jiwa akibat peristiwa ini,” pungkasnya. [DKP]

Bagikan:
Tags: ,
Loading...

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan